Algoritma AI yang Membuat Pengguna TikTok Terpikat

Algoritma AI yang Membuat Pengguna TikTok Terpikat

Algoritma AI yang Membuat Pengguna TikTok Terpikat – Dengan hampir 1,8 miliar pengguna TikTok internasional dan sekitar 1,4 miliar pengguna bulanan Douyin (sebutan TikTok di Tiongkok), menyebut aplikasi berbagi video itu “populer” adalah sebuah pernyataan yang meremehkan. Pada bulan Desember 2022, aplikasi ini menduduki puncak tangga lagu sebagai salah satu aplikasi paling populer dengan hampir 3 miliar unduhan seumur hidup.

Algoritma AI yang Membuat Pengguna TikTok Terpikat

Algoritma AI yang Membuat Pengguna TikTok Terpikat

elcontentcurator – Apa yang menjadikan TikTok dari aplikasi tarian sinkronisasi bibir yang memberontak menjadi pusat setiap tren viral? Dan apa bahan rahasia yang membuatnya ketagihan? Jawabannya terletak pada algoritme AI canggih TikTok dan mesin rekomendasi yang didukung AI.

Mari selami lebih dalam algoritme AI yang membuat TikTok menjadi lebih baik lagi ketinggian .

Apa yang membuat Halaman TikTok For You (FYP) begitu unik? ‍

Meskipun YouTube, Facebook, dan Instagram juga sibuk dengan video kucing lucu atau anjing berbulu halus, TikTok membawanya ke level baru dengan personalisasi algoritmik berdasarkan kecerdasan buatan. Di sini Anda dapat melihat perbandingan mingguan terperinci mengenai metrik kinerja berbagai platform media sosial selama delapan tahun terakhir.

TikTok membantu pembuat konten terhubung dengan pemirsa secara umum untuk mengembangkan ekosistem simbiosis. Dan untuk mencapai efek ini, mereka mengikuti strategi dua arah, yaitu membuat halaman Untuk Anda pribadi guna mempertahankan minat pengguna aplikasi dan meningkatkan jangkauan pemberi pengaruh sebagai imbalan atas pembuatan konten yang berharga.

Penggunaan teknik ini akan membuat para pembuat konten tetap bertahan. dan pemirsa aman. . terlibat dan terlibat dengan aplikasi. Kami menunjukkan bagaimana platform ini memperoleh keunggulan dibandingkan platform sosial lainnya.

Diva pop Jennifer Lopez memposting video yang sama di Twitter dan TikTok. Dia memiliki sekitar 45 juta pengikut di Twitter dan 5 juta pengikut di TikTok. Video tersebut mendapat 2 juta penayangan di Twitter, sementara TikTok memperoleh 71 juta penayangan, yang sangat tidak proporsional dengan 5 juta pengikutnya. Perbedaan mencolok ini jelas menunjukkan bahwa TikTok melakukan sesuatu yang benar untuk menarik perhatian pemirsanya.

Bagian dasar algoritma dan sistem AI TikTok

TikTok mengubah aturan permainan dengan desainnya yang berpusat pada pengguna. Kemampuan untuk menjadi viral ditentukan oleh jumlah view atau pengikut yang dimiliki suatu konten atau akun. Sebaliknya, mereka fokus pada pengumpulan data pengguna untuk mempelajari lebih lanjut tentang preferensi mereka dan menerapkan mesin rekomendasi berbasis AI. Mesin ini menggunakan kemampuan belajar mandiri untuk menyempurnakan preferensi pengguna dan hanya merekomendasikan konten yang disukai pemirsa.

  • Arketipe mesin rekomendasi berisi tiga blok penyusun:
  • mesin AI belajar mandiri,
  • ID konten, dan
  • pengguna hubungan antara profil dan skenario.

Hubungan antara elemen-elemen ini bergantung pada data, karakteristiknya, metrik interaksi, dan algoritme yang mengontrolnya. Interaksi ini memiliki motif yang jelas – untuk menjaga pemirsa tetap berada di dalam aplikasi selama mungkin.

Baca juga : Pemasaran Konten dengan Teknologi Berkembang

Di balik terpal: kemungkinan alur kerja

Meskipun transparansi mengenai cara kerja algoritma inti TikTok kurang, beberapa teori kerja didasarkan pada analisis para ahli dan analisis. pengalaman pengguna. Beberapa orang berpendapat bahwa video disusun dalam kelompok yang menilai konten dan menyajikannya ke audiens yang lebih luas. Menurut teori batch ini, nasib suatu konten bergantung pada wadah mana konten tersebut akan ditempatkan.

Yang lain percaya bahwa TikTok mengikuti sistem peringkat resmi yang menggunakan metrik audiens seperti suka, berbagi, dll. untuk menentukan peringkat konten tertentu. pembuat konten ke feed Anda untuk menjadi sorotan. Kita semua tahu bahwa ini bisa merupakan kombinasi keduanya (dan lebih banyak lagi)! Apa pun yang terjadi, semuanya bergantung pada perilaku pengguna, yang bertindak sebagai jalur yang menggerakkan algoritme.

Dalam rekayasa balik , arus dioperasikan. oleh kecerdasan buatan. Rekomendasi TikTok dapat berupa:

1. tindakan: verifikasi konten menggunakan AI dan NLP

Setelah mengupload konten pengguna, pengguna disaring dua kali untuk menghapus konten berbahaya atau sensitif. Pengguna konten buatan terlebih dahulu disaring oleh mesin berbasis visi komputer yang melaporkan pelanggaran hak cipta. Itu juga memblokir lalu lintas dari duplikat konten. Sementara itu, tinjauan mesin menggunakan NLP untuk menghasilkan transkrip guna lebih memahami konten.

Terakhir, metadata dianggap untuk memverifikasi bahwa konten mematuhi aturan dan regulasi. Pada peninjauan tahap kedua, konten yang dilaporkan diperiksa secara manual. Jika video ditemukan melanggar persyaratan penggunaan platform, video tersebut akan dihapus.

2. langkah: pemrosesan

Jika konten lolos pemeriksaan, konten akan memasuki corong lalu lintas. Konten dikelompokkan ke dalam lalu lintas cold-start berdasarkan karakteristik yang menentukan penemuan. Peluncuran dingin ini berfungsi sama seperti semua orang, mulai dari pengguna baru hingga influencer, memulai dari awal di sini.

Baca juga : Manfaat Inovasi Teknologi Energi

3. Langkah: Performa

Saat konten dimasukkan ke lalu lintas asli, platform mengumpulkan data untuk menganalisis audiens terkait. Metrik utama yang dikumpulkan pada tahap ini mencakup jumlah suka, penayangan unik, total penayangan, komentar, postingan ulang, pengikut, pembagian, ulasan, dll.

Berdasarkan masukan ini, mesin rekomendasi dapat mempertimbangkan efektivitas konten. dan memberikan harga yang mencerminkan kualitas, komitmen, dan keterlibatan. Konten yang efektif, terbatas pada 10% teratas, secara bertahap meningkat seiring dengan peningkatan visibilitas lalu lintas.

4. tindakan: Penguatan

Berdasarkan masukan yang dikumpulkan pada langkah sebelumnya, kumpulan lalu lintas dianalisis lebih lanjut oleh mesin AI. membuat keputusan tentang langkah selanjutnya. Konten yang lebih efektif akan digunakan untuk audiens dan profil, sehingga memperkuat posisinya.

5. langkah: Paket

Kurang dari 1% dari seluruh konten akan mencapai paket trending yang Anda inginkan. Konten jenis ini memiliki eksposur yang tak tertandingi, berkali-kali lipat dibandingkan konten lainnya. Konten berharga ini dipromosikan tanpa pandang bulu, apa pun profil dan minat pengguna. Misalnya, video protes BLM diperbesar ke level ini.

6. langkah: trigger

Bagian kedua dari alur kerja AI yang didukung TikTok adalah pemicu tertunda. Di sinilah konten yang ada ditinjau dan mendapatkan daya tarik besar beberapa minggu kemudian.

Konten dapat menjadi sorotan karena dua alasan utama:

  • Algoritme AI TikTok, yang biasa disebut penggali kubur, menyaring konten lama untuk menemukan konten berkualitas tinggi . isi konten atau akun pengguna yang dikenali. Ini menandai profil dan membuatnya menonjol.
  • Jika pengguna secara tidak sengaja masuk ke FYP, pemirsa dapat mengunjungi dan berinteraksi dengan beberapa konten lama mereka. Ini disebut efek trendi yang memberikan kehidupan baru ke dalam konten Anda.

Brian Williams

Learn More →