Keterampilan Jurnalistik Yang Berguna Untuk Content Marketing

Keterampilan Jurnalistik Yang Berguna Untuk Content Marketing

Keterampilan Jurnalistik Yang Berguna Untuk Content Marketing – Faktanya, seorang jurnalis atau penulis konten dengan keterampilan jurnalistik dapat melakukannya lebih banyak manfaat dari pengetahuan, keterampilan dan pengalaman mereka. Keterampilan ini termasuk menulis konten yang efektif, memiliki strategi pemasaran konten, dan mengatur segalanya.

Keterampilan Jurnalistik Yang Berguna Untuk Content Marketing

Keterampilan Jurnalistik Yang Berguna Untuk Content Marketing

elcontentcurator – Dalam buku “ Epic Content Marketing ” Joe Pulizzi menunjukkan bahwa beberapa perusahaan dengan merek paling terkenal dan bisnis paling sukses – Bayangkan Coca -Cola, Proctor & Gambler, Adobe dan banyak perusahaan global lainnya – mereka beriklan seperti perusahaan media tradisional.

Merek global ini tidak fokus pada penjualan produk atau layanan. Mereka menceritakan kisah-kisah menarik dalam setiap kampanye pemasaran mereka.

Konten atau iklan jenis ini setidaknya bisa dibuat oleh penulis konten yang memiliki pengalaman sebagai jurnalis. Karena mereka memiliki 10 keterampilan berguna yang mungkin tidak dimiliki oleh penulis konten/non-jurnalis biasa.

Keterampilan jurnalistik apa yang berguna untuk pemasaran konten?

1. 5 minggu 1 jam untuk membuat konten

Ini adalah pelatihan paling dasar yang diterima setiap jurnalis. 5W 1H merupakan rumus sederhana yang digunakan jurnalis untuk mengumpulkan informasi ketika meneliti suatu isu. Harus dimiliki ketika mengumpulkan data atau mewawancarai seseorang.

Saat kami menerapkan rumus 5W1H ini untuk meneliti penulisan konten, kami memiliki semua bahan yang kami perlukan untuk menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah – dua elemen kunci untuk kampanye pemasaran konten.

Agar konten online yang kami buat berhasil, setiap bagian – baik itu blog, halaman layanan, infografis, atau video – harus menjawab keenam pertanyaan: Siapa, Apa, Di Mana, Mengapa , kapan dan bagaimana.

Yang terpenting adalah siapa, apa, mengapa dan bagaimana. Jika empat poin ini tidak diperhatikan, pesan konten yang kita buat tidak akan sesuai dengan target pembaca yang dituju.

2. Kredibilitas Konten

Jurnalis mendapatkan rasa hormat dari pembaca dengan melaporkan konten/berita nyata. Hal ini berujung pada brand awareness atau personal branding yang kuat (baca: kredibilitas) dan karir yang panjang.

Wartawan terbaik menghabiskan lebih banyak waktu untuk memeriksa fakta, terutama dari sumber online, dan hanya mewawancarai atau mengutip mereka yang paling berpengetahuan atau berpengetahuan tentang topik konten yang diproduksi.

Pemasaran konten yang tidak berdasarkan fakta dengan cepat merusak keaslian tidak hanya konten itu sendiri, namun juga merek/produk yang menghosting konten tersebut. Agar pemasaran konten berhasil, kredibilitas harus dibangun. Dan seluruh proses penulisan konten dimulai dengan materi yang benar secara faktual.

3. Kejelasan informasi yang disajikan

Seorang pendongeng yang baik dapat mengambil topik yang membosankan dan menjadikannya menarik untuk dibaca. Begitu pula dengan jurnalis. Poin ini sangat berkaitan dengan gaya penulisan atau pemberitaan jurnalis tertentu.

Apa dasar untuk membuat sesuatu yang membosankan menjadi menarik?

Kejelasan.

Wartawan disiplin terhadap kejelasan berita. Jurnalis yang baik selalu menulis berita yang memuat informasi yang jelas. Tidak ada yang membingungkan pembaca sasaran. Mereka selalu ingin menyebarkan informasi yang mereka terima kepada sebanyak-banyaknya orang.

Kejelasan berarti menjawab 5 W dan 1 H dengan jelas dan menghindari jargon yang biasanya dikaitkan dengan topik. Kejelasan juga berarti menghindari penggunaan kata atau istilah yang rumit dan menyesuaikannya dengan pembaca yang dituju.

Misalnya, jika kita menulis konten untuk jurnal medis dan target audiens kita adalah dokter kulit, kita mungkin menggunakan kata-kata seperti Hidradermabrasi atau Mikrodermabrasi . Namun jika target audiens kita adalah para pebisnis yang belum paham dengan istilah kedokteran, tentu mereka menginginkan informasi dalam bentuk yang paling sederhana.

Jurnalis memahami kejelasan, dan ini merupakan keuntungan penting bagi keberhasilan pemasaran konten jangka panjang.

Baca juga : PLTA Terbesar Yang Ada Di Indonesia

4. Keseimbangan konten informasi

Jurnalis yang baik selalu menciptakan berita dengan cara yang mencakup kedua aspek , yang berarti ada keseimbangan. Informasi yang disampaikan tidak bersifat sepihak, sebab setiap cerita selalu mempunyai banyak segi. Untuk menyampaikan pesan yang kredibel, jurnalis selalu memastikan pesan semua pihak berimbang.

Hal yang sama berlaku untuk aktivitas pemasaran konten perusahaan. Banyak situs web perusahaan hanya mengatakan “kami, kami, kami.” Artinya, konten yang mereka buat hanya mengungkap produk atau jasanya saja, namun mengabaikan nilai manfaat yang seharusnya diterima pembacanya. Kesetaraan antara informasi produk/layanan dan juga nilai untuk pembaca merupakan suatu keharusan untuk kesuksesan pemasaran konten jangka panjang.

Content Marketing

5. Pahami audiens Anda

Konten tidak akan berguna tanpa penonton. Konten yang baik harus menyasar audiens dengan profil yang jelas (berdasarkan faktor geografis, demografi, psikografis, dan perilaku). Dan tidak ada yang mempelajari hal ini lebih baik daripada seorang jurnalis, terutama jurnalis khusus/topik.

Penulis konten dapat dengan mudah menemukan kata kunci yang tepat untuk target audiensnya. Namun jika kita tidak mengerti kepada siapa kita menulisnya, semua usaha ini akan sia-sia.

Wartawan terbaik dilatih untuk memahami dan menulis untuk audiensnya. Ini berarti mereka dapat menciptakan suara yang dapat berbicara kepada audiens target mereka dan selalu mengetahui pertanyaan dan kekhawatiran apa yang dimiliki audiens target mereka.

6. Keterampilan Bercerita

Bercerita melalui konten ( Konten Bercerita ) bukanlah hal baru dalam dunia pemasaran konten. Model kampanye storytelling masih dianggap sebagai kunci sukses pemasaran konten saat ini.

Jurnalis dilatih untuk bercerita setiap hari. Tak hanya menyajikan fakta, namun juga bisa mengungkap latar belakang para atlet, penjahat, politisi, bahkan masyarakat kecil yang paling terpinggirkan.

Hal yang sama berlaku untuk pemasaran konten. Kita bisa membuat alur cerita yang memberikan informasi berharga kepada pembaca di berbagai media, baik itu blog maupun media sosial. Melalui penyampaian cerita yang baik, ia memberikan suara dan wajah kepada dunia bisnis – dan hal itu terbukti berhasil.

Contohnya adalah iklan video Gillette yang memicu perdebatan nasional di Amerika Serikat. Tonton juga video promosi P&G. Hampir semua merek global mempromosikan konten pemasaran mereka menggunakan storytelling. Mereka tidak menjual produk atau jasa, melainkan menceritakan sebuah kisah, dengan penekanan pada membuat pelanggan mengingat merek mereka.

7. Biasakan diri dengan tenggat waktu

Jurnalis harus terbiasa menghadapi tenggat waktu. Bukan lagi mingguan, tapi kadang harus setiap hari. Membiasakan diri dengan tenggat waktu yang singkat bisa sangat membantu bagi penulis konten. Secara khusus, mereka harus berkonsentrasi dan berpikir jernih jika ingin melakukan pekerjaan terbaiknya dalam waktu sesingkat-singkatnya.

8. Keakraban dengan proses editorial yang sistematis

Dalam proses pembuatan berita, jurnalis tidak bisa bekerja sendiri. Ada redaksi yang selalu mengecek hasil wawancara dan memfinalisasi berita sebelum disiarkan. Artinya, proses produksi berita harus melalui proses editorial yang sistematis.

Jika sebuah perusahaan serius dengan konten yang dibuatnya, maka perusahaan tersebut juga harus memiliki proses editorial yang sistematis. Ini berlaku untuk semua jenis produksi konten, mulai dari blog, konten video, hingga infografis.

Misalnya untuk menulis artikel, ada beberapa proses yang harus diselesaikan sebelum artikel dipublikasikan:

  • Pembekalan topik dan target audiens (dilakukan oleh tim pemasaran dan editor)
  • Riset kata kunci (dilakukan oleh pakar SEO).
  • Proses penulisan bahan konten (ditulis oleh penulis konten)
  • Proses pengeditan konten (dilakukan oleh editor)
  • Optimasi SEO konten (dilakukan oleh editor dan Pakar SEO)
  • Finalisasi konten (dilakukan oleh editor dan penulis konten).

Sepanjang enam tahap proses, penulis konten harus bersiap menghadapi kritik. Tapi itu bukan masalah pribadi. Ini tentang memberikan kualitas pekerjaan terbaik kepada pelanggan. Ibarat seorang jurnalis, semua penulis konten harus mau menerima dan belajar dari kritik.

9. Konten/kalender editorial yang teratur dan konsisten

Kerja bagus selalu berasal dari perencanaan yang baik. Banyak jurnalis papan atas selalu membuat kalender editorial berisi topik dan jadwal berita. Hal yang sama berlaku untuk pemasaran konten. Frekuensi dan konsistensi adalah kunci pemasaran konten yang efektif. Hal ini membantu memastikan alur cerita merek berjalan lancar dan maju.

Dalam pemasaran konten, ada empat jenis konten berdasarkan faktor linimasa: Konten Jadwal Editorial dan Acara Khusus (keduanya direncanakan) serta Ride the Moment dan Konten Manajemen Krisis (tidak direncanakan). Seorang penulis konten yang baik, seperti halnya jurnalis, harus mampu dan terbiasa menciptakan batasan waktu untuk tugas-tugas tertentu. Dengan cara ini Anda tidak akan bingung atau kehabisan ide untuk mengerjakan proyek biasa.

Brian Williams

Learn More →