Mengintegrasikan Teknologi ke dalam Konten Pembelajaran

Mengintegrasikan Teknologi ke dalam Konten Pembelajaran

Mengintegrasikan Teknologi ke dalam Konten Pembelajaran – Menciptakan konteks untuk aplikasi pembelajaran dan alat lainnya di semua mata pelajaran berarti melek teknologi.

Mengintegrasikan Teknologi ke dalam Konten Pembelajaran

Mengintegrasikan Teknologi ke dalam Konten Pembelajaran

Memasukkan teknologi ke dalam semua konten

elcontentcurator – Tahun pertama Meyer Middle School memiliki guru teknologi, mereka berfokus pada mata pelajaran inti. sedang belajar keterampilan dan alat komputer seperti email, aplikasi dan perangkat lunak. Pembelajaran keterampilan teknologi oleh siswa dipisahkan dari kelas lain.

Tahun ini, guru teknologi Meyer akan mengajarkan teknologi dalam berbagai bidang konten, menyajikan penggunaan teknologi dalam konteks yang sesuai, terkait dengan pembelajaran, dan dunia nyata. situasi.

“Ketika mereka memiliki hubungan kontekstual dengan apa yang terjadi di kelas, hal itu akan membangun keterampilan,” kata Jeff Dahl, guru teknologi Meyer. “Saya dapat memanfaatkan peluang, mengajari mereka alat, dan menangkap informasi konten pada saat yang bersamaan.”

Cara melakukannya

Menggunakan teknologi dalam aktivitas kelas lainnya

Daripada hanya mengajarkan keterampilan komputer dan web, seperti Meyer Elementary’s First . Kurikulum Kelas Inklusif Tahunan mencakup bidang konten lain hingga pengajaran teknologi.

“Apa yang saya coba lakukan dalam peran baru saya,” jelas guru teknologi Meyer, Jeff Dahl, “adalah mendatangi guru dan mengingatkan mereka,’ Hei, saya ingin melepaskan sebagian beban Anda. Jika Anda ingin meliput kelelawar bulan ini, mintalah anak-anak membuat model kelelawar di kelas saya. Jika Anda akan melakukan proyek penelitian, saya ingin bantu anak-anak membuat penelusuran Google.” Hal ini tidak hanya membantu guru kelas dan kami memenuhi kebutuhan kurikulum siswa, namun juga menambah kredibilitas ketika anak-anak melihatnya. kami tidak melakukan pertunjukan hanya demi pertunjukan.”

Berkolaborasi dengan guru lain

“Cara kami menggunakan teknologi sangat disengaja,” kata kepala sekolah Meyer, Donna Barrier. “Kami mencoba mengintegrasikannya sebanyak mungkin sehingga semua yang dilakukan siswa mendorong mereka mencapai tujuan.”

Sebagian besar program integrasi teknologi Meyer didasarkan pada kolaborasi dan komunikasi. Guru harus berkomunikasi dan berkolaborasi secara efektif agar Dahl dapat menyelesaikan pelajarannya di kelas.

Baca juga : Merek Cerdas Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Kontennya

Berikut dua tips kolaborasi guru dari Meyer:

Buat Google Dokumen

Dahl dan Barrier membuat Google Dokumen untuk digunakan oleh siswa dan guru berbagi ide dan mulai berkolaborasi.

Google Dokumen:

  • Berbagi dengan mudah antara tingkat kelas dan gedung
  • Terlepas dari pertemuan tatap muka
  • Memungkinkan kolaborasi yang sesuai dengan jadwal semua orang

Mary Krenke, guru kelas tiga di Meyer, membagikan kurikulumnya di Google Dokumen tentang ‘. Dia meminta ide kepada Dahl tentang apa yang bisa dia ajarkan untuk menghubungkan kurikulumnya dengan kelasnya.

Meskipun Dahl adalah guru teknologi, dia bukan satu-satunya yang memberikan saran. Banyak guru berbagi tugas yang telah mereka buat, dan guru lainnya, Dahl atau Barrier, menambahkan saran tentang cara mengintegrasikan teknologi ke dalam pelajaran tersebut.

Manfaatkan ruang acak

“Ada proyek yang tumbuh dari sekadar pembicaraan. staf. ruang tamu, percakapan acak di lorong dekat mesin fotokopi,” kata Dahl.

Ruang staf tidak hanya untuk bertukar pikiran, tetapi juga bisa menjadi tempat yang bagus untuk tindak lanjut tatap muka yang cepat. melengkapi Dokumen Google.

Merangkul Ketidaknyamanan

Sebelum Meyer memasukkan teknologi pembelajaran ke dalam konten, fokus sekolah pada teknologi adalah pengajaran tentang pembelajaran suatu program atau program. Pendekatan integrasi teknologi saat ini mengharuskan siswa untuk menggunakan pemikiran kritis.

Ketika mahasiswa teknologi tahun pertama Dahl diberikan pilihan proyek mereka, banyak yang merasa tidak nyaman. Mereka tidak lagi fokus pada elemen penggunaan program seperti Powerpoint, namun pada penelitian dan pemikiran tentang konten dan kemampuan menggunakan alat presentasi yang berbeda. Meskipun para siswa tidak terbiasa dengan proyek terbuka yang memungkinkan mereka memilih cara belajar, mereka beradaptasi.

“Awal tahun ini,” kenang Dahl, “Saya mendatangi sekelompok mahasiswa tahun kedua yang sedang bekerja pada proyek yang melibatkan penceritaan digital, dan saya memberi mereka empat opsi aplikasi berbeda untuk digunakan. Kami membicarakan pro dan kontra dari masing-masing aplikasi, ide mereka, dan aplikasi mana yang paling sesuai dengan ide mereka – dan tahun ini mereka benar-benar menerimanya.

Catatan tambahan, bahwa anak-anak tidak hanya menjadi lebih percaya diri dengan teknologi, tetapi juga belajar bahwa ada banyak cara untuk memecahkan masalah atau melakukan tugas, dan jika tiga orang melakukannya secara berbeda, masing-masing bisa benar dan tidak. lebih baik atau lebih buruk dari yang lain.
“Tentu saja, kami ingin semua siswa mempelajari kontennya,” jelasnya, “tetapi kami ingin semua siswa kami belajar menjadi pembelajar seumur hidup. Siswa melihat satu sama lain memilih cara belajar yang berbeda.”

Baca juga : AI Rahasia Membuka Potensi Energi Terbarukan

Gunakan Model SAMR

Saat Meyer Elementary pertama kali memperkenalkan teknologi ini, mereka fokus menggunakannya untuk mengajarkan teknologi yang tidak terhubung dengan konten dan meningkatkan segregasi kelas.

  • Substitusi: Teknologi. bertindak sebagai pengganti langsung suatu alat, tanpa perubahan fungsional.
  • Tambahan: Teknologi secara langsung menggantikan alat dengan penyempurnaan fungsional.
  • Modifikasi: Teknologi memungkinkan tugas didesain ulang secara signifikan.
  • Definisi Ulang: Teknologi memungkinkan tugas baru yang sebelumnya tidak terbayangkan.

“Ini tidak berarti mengganti dan menggunakan pemrograman hanya untuk menyempurnakan atau mengekspresikan produk pembelajaran yang dapat kita lakukan secara tertulis,” kata Este, “tetapi harus dapat memberikan lebih banyak kesempatan kepada siswa untuk mengekspresikan pembelajarannya,” untuk keluar dan mencari informasi, belajar menyatukannya sehingga mereka dapat menggunakan suaranya untuk menciptakan produk yang menunjukkan bahwa mereka telah belajar. Di masa depan, siswa perlu mengetahui cara belajar.”

Mengintegrasikan Teknologi dalam Tindakan

“Satu hal yang sangat saya anut adalah membaca dan menulis dalam kurikulum seni bahasa Inggris,” guru teknologi Meyer mengakui. “Saya telah mencari selama satu atau dua tahun terakhir untuk melihat bagaimana teknologi menjadi ruang kelas teknologi, dan banyak orang melihat teknologi menghancurkan kemampuan membaca dan menulis. ‘Apakah kita memerlukan tulisan tangan?’ Apakah kami harus bisa menulis dan membaca?’ , itu benar. Saya pikir kedua hal itu bisa hidup berdampingan.”

Dahl menggabungkan kurikulum dan teknologi ELA dalam proyek narasi pribadi yang disebut Scar Stories.”

“Hari ini kami memulai proyek baru,” Dahl mengumumkan ke kelasnya. “Kita akan membahas cerita-cerita bekas luka. Ini adalah non-fiksi; itu benar-benar terjadi. Dan ini adalah cerita milik Anda. Sebuah cerita adalah sebuah cerita – sebuah cerita pribadi, cerita Anda. Kita menginginkan kata-kata indrawi: perasaan, sentuhan, rasa, bau, suara. Tindakan adalah kuncinya. Lalu, “Jadi apa? Siapa yang peduli?” Anda menabrakkan sepeda Anda, lalu kenapa? Apa yang Anda pelajari dari hal tersebut?”

Saat membuat presentasi video, siswa Dahl belajar tentang teknik dasar warna dan aplikasi video berbasis web seperti WeVideo, dan menerapkan pengetahuan tersebut untuk menceritakan kisah pribadi mereka. Mereka memfilmkan diri mereka sendiri untuk menceritakan kisah mereka tentang layar hijau atau menggunakan sulih suara untuk menceritakan kisah mereka. melalui gambar.

“Ketika saya masih kecil, sekitar tiga atau dua tahun, saya melihat sesuatu yang tajam di dapur,” kata Cassie, seorang siswa di Meyer Sekolah Dasar “Saya harus pergi ke ruang gawat darurat rumah sakit.”

Cassie menggambarkan layar hijau menceritakan kisah pribadinya: “Layar hijau mengubah latar belakang saya. Itu membuatnya sedikit lebih nyata dan sedikit lebih menarik.”

“Salah satu hal yang saya coba lakukan dengan siswa saya di kelas teknologi adalah memberi mereka kesempatan untuk berkomunikasi lebih baik dan lebih banyak berkolaborasi.” Dahl menyimpulkan, ” Saya sangat ingin siswa kami menjadi pembuat web, bukan konsumen.

Brian Williams

Learn More →