Merek Cerdas Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Kontennya

Merek Cerdas Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Kontennya

Merek Cerdas Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Kontennya – Ini adalah tahun baru, dan saya yakin Anda memiliki beberapa gadget teknologi keren untuk dimainkan selama liburan. Namun meskipun kantong Google Home, iPhone yang dilengkapi Face ID, pelacak kebugaran yang dapat dikenakan, printer 3D, dan sejenisnya saat ini mungkin semuanya merupakan permainan dan kesenangan, ada kekuatan besar di balik alat-alat ini—kekuatan untuk meningkatkan kinerja pemasaran konten Anda, menjadikannya lebih mudah. memproduksi dan membuatnya lebih menarik bagi audiens Anda.

Merek Cerdas Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Kontennya

Merek Cerdas Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Kontennya

elcontentcurator – Jika Anda membaca eBuku Prediksi Pemasaran Konten 2018 terbaru kami, Anda mungkin menyadari betapa banyak pakar yang mengharapkan pengalaman yang disempurnakan dengan teknologi akan mendominasi lanskap konten. Misalnya, Scott Brinker dari HubSpot memperkirakan ledakan chatbot dan antarmuka suara. Dusty DiMercurio dari Autodesk melihat pertumbuhan konten augmented reality berikutnya dalam acara langsung; dan Chief Content Officer Clare McDermott siap tunduk pada para bos AI dan menyambut masa depan yang terotomatisasi.

Ekspektasi akan ketergantungan teknologi yang lebih besar ini mungkin bisa dibenarkan. Misalnya, menurut Survei Tolok Ukur, Anggaran, dan Tren CMI tahun 2018, 25% pemasar B2B dan 28% pemasar B2C melaporkan bahwa alat dan teknologi pemasaran konten berkontribusi terhadap kesuksesan mereka dalam satu tahun terakhir.

Kecanggihan teknologi diprediksi oleh para peramal kami pemasaran konten tidak terjadi dalam semalam. Pertimbangkan hal ini: Meskipun penelitian CMI menunjukkan bahwa media sosial, video, dan infografis lebih dari 50% diadopsi, hanya 4% pemasar yang mengatakan bahwa mereka menggunakan format konten pembelajaran mesin seperti realitas virtual atau augmented reality.

Syukurlah, hal ini berarti , bahwa masa kini Semakin maju, terdapat banyak ruang bagi teknologi komunikasi untuk mendapatkan pijakan dalam lanskap pemasaran – dan banyak waktu bagi perusahaan untuk memanfaatkan peluang ini sebelum mereka tertinggal. Jika bisnis Anda mempertimbangkan untuk memanjakan jiwa pecinta teknologi, biarkan contoh konten hebat dari merek berani ini menginspirasi Anda untuk menelan pil merah dan memasuki dunia penceritaan mesin yang mirip Matrix.

Baca juga : Ide Pemasaran Konten Teknologi untuk Startup Anda

Kecerdasan buatan dalam berbagai bentuk

Paul Roetzer , pendiri dari Paulina Marketing Artificial Intelligence Institute, mengatakan kepada audiens CMW 2017 bahwa Anda tidak memerlukan gelar ilmu komputer atau matematika komputasi untuk terlibat dengan konten AI Institute: “Anda tidak perlu mengetahui cara kerjanya. Anda cukup perlu diketahui bahwa ada alat dengan AI untuk melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak dapat Anda lakukan.

Pelajari lebih lanjut peran AI dalam pemasaran konten dalam video ini bersama Paul Roetzer:
Jenis AI lain ada di balik layar pembuatan konten selama bertahun-tahun – Pandora yang digunakan oleh Netflix atau mesin rekomendasi, algoritme cerdas yang membantu memasarkan alat Otomatisasi dan mengelola kampanye terprogram Teknologi pengenalan gambar yang digunakan untuk menandai gambar di Facebook Namun ini adalah puncak gunung es dalam hal kemampuan pemasaran konten AI . Contoh:

LA Times: Konten Buatan AI

Seperti yang baru-baru ini ditunjukkan oleh Julia McCoy, bot konten hadir untuk membantu penerbit seperti The Washington Post, Associated Press, dan lainnya memenuhi permintaan akan informasi yang tepat waktu. Dengan menggunakan perangkat lunak AI (seperti Narrative Science’s Quill atau Automated Insights’ Wordsmith) untuk menangani tugas berita mereka yang paling berdasarkan fakta, penerbit dapat membebaskan penulisnya untuk melakukan pelaporan yang lebih bernuansa sekaligus memungkinkan operasi mereka menjadi lebih produktif dan menguntungkan secara keseluruhan.

Misalnya, Los Angeles Times membuat alat bernama EQBOT yang secara otomatis menulis dan mengirimkan informasi penting seperti ukuran dan lokasi setiap kali alat tersebut mengumpulkan data dari Amerika Serikat. dari Survei Geologi menunjukkan adanya gempa di wilayah metro. Bot ini bahkan memiliki akun Twitter sendiri.

Meskipun sebagian besar pemasar mungkin tidak perlu memublikasikan konten dengan kecepatan dan volume outlet berita besar, ada banyak cara lain yang dapat dimanfaatkan oleh merek untuk memanfaatkan pembuatan konten yang didukung AI.

Baca juga : AI Jalan Menuju Masa Depan Energi Yang Berkelanjutan

Orlando Magic dan DigitalSTROM: Personalisasi Konten Otomatis

Alat AI dapat membuat pesan Anda lebih bertarget dan bernilai secara individual bagi pendengar Anda. Misalnya, di CMWorld, Paul Roetzer membagikan contoh bagaimana Orlando Magic dari NBA menggunakan Wordsmith untuk menyesuaikan email dan pesan dalam aplikasi kepada penggemar dan pemegang tiket yang dipicu berdasarkan aturan, ketentuan, atau penawaran yang telah ditentukan sebelumnya. penjualan kembali tiket.

DigitalSTROM – perusahaan di balik Smart Home Systems – menggunakan versi Wordsmith yang disesuaikan untuk mengirimkan laporan pesanan asli dan kisah layanan lainnya kepada pelanggan melalui aplikasi dan emailnya. Konten ini membantu pengguna DigitalSTROM mendapatkan informasi pribadi tentang topik relevan seperti status energi rumah dan tolok ukur – sebuah nilai tambah yang dapat meningkatkan kepercayaan dan kepuasan konsumen secara signifikan.

Taco Bell dan Soul Machines : Obrolan Pelanggan

Pengiriman konten yang didukung AI. platform chatbots dan asisten virtual semakin populer. Alat perpesanan ini tidak hanya memungkinkan bisnis untuk terlibat dalam percakapan manusia yang bermanfaat, namun juga dapat menjawab semua pertanyaan pelanggan 24/7, di seluruh dunia, dan bahkan ketika pelanggan sedang bepergian (melalui platform komunikasi populer seperti Facebook, Messenger, SMS, atau Kik ).

Meskipun beberapa chatbot mungkin sederhana, hal-hal yang dituliskan dan tidak memerlukan kecerdasan buatan yang sebenarnya, semakin banyak nilai yang diberikan suatu merek ke dalam botnya, semakin besar pula nilai yang mungkin mereka dan konsumen dapatkan. . Tacobot dari Taco Bell, misalnya, melakukan satu hal dan melakukannya dengan baik: Membantu pelanggan yang lapar memesan makanan untuk dibawa pulang melalui Slack. Namun jika seorang patron memiliki tugas yang lebih kompleks atau unik (seperti merekayasa balik bahan-bahan untuk membuat taco termahal di dunia versi mereka sendiri), mereka akan membutuhkan robot yang jauh lebih besar.

Brian Williams

Learn More →